Bahasa Simalungun

Share
Bahasa Simalungun
Bahasa Simalungun

Bahasa Simalungun atau sahap Simalungun (dalam bahasa Simalungun) adalah bahasa yang digunakan oleh suku Simalungun yang mendiami Kabupaten Simalungun, Serdang Bedagai, Deli Serdang, Dairi, Medan, hingga ke Tapanuli di Indonesia.

Penelitian P. Voorhoeve (seorang ahli bahasa Belanda, pernah menjabat sebagai taalambtenaar Simalungun tahun 1937) menyatakan bahwa bahasa Simalungun merupakan bagian dari rumpun Austronesia yang lebih dekat dengan bahasa Sansekerta yang mempengaruhi banyak bahasa daerah lain di Indonesia.

Kedekatan ini ditunjukkan dengan huruf penutup suku mati:

1. “Uy” dalam kata babuy dan apuy.
2. “G” dalam kata dolog.
3. “B” dalam kata abab.
4. “D” dalam kata bagod.
5. “Ah” dalam kata babah atau sabah.
6. “Ei” dalam kata simbei.
7. “Ou” dalam kata lopou atau sopou.

Pandangan umum mengkategorikan Bahasa Simalungun sebagai bagian dari Bahasa Batak, namun Uli Kozok (filolog) mengatakan bahwa secara sejarah bahasa ini merupakan cabang dari rumpun selatan yang berbeda/terpisah dari bahasa-bahasa Batak Selatan sebelum terbentuknya bahasa Toba atauMandailing. Beberapa kata dalam Bahasa Simalungun memang memiliki persamaan dengan bahasa Toba atau Karo yang ada di sekitar wilayah tinggalnya suku Simalungun, namun Pdt. Djaulung Wismar Saragih menerangkan bahwa ada banyak kata yang penulisannya sama dalam bahasa Simalungun dan Toba namun memiliki makna yang berlainan.

Henry Guntur Tarigan membedakan dialek bahasa Simalungun ke dalam 4 macam dialek:

1. Silimakuta.
2. Raya.
3. Topi Pasir (Horisan).
4. Jahe-jahe (pesisir pantai timur).

Aksara yang digunakan suku Simalungun disebut aksara Surat Sisapuluhsiah

Partuturan adalah cara suku Simalungun menentukan perkerabatan atau keteraturan yang merupakan bagian dari hubungan keluarga (pardihadihaon)dalam kehidupan sosialnya sehari-hari terutama dalam acara adat.

Asal-usul

Awalnya orang Simalungun tidak terlalu mementingkan soal “silsilah” karena penentu partuturan di Simalungun adalah “hasusuran” (tempat asal nenek moyang) dan “tibalni parhundul” (kedudukan/peran) dalam “horja-horja adat” (acara-acara adat). Hal ini dapat dilihat pada pertanyaan yang diajukan oleh seorang Simalungun di saat orang mereka saling bertemu, dimana bukan langsung bertanya “aha marga ni ham?” (apa marga anda) tetapi “hunja do hasusuran ni ham (dari mana asal-usul anda)?” Hal ini dipertegas lagi oleh pepatah Simalungun “Sin Raya, sini Purba, sin Dolog, sini Panei. Na ija pe lang na mubah, asal ma marholong ni atei” (dari Raya, Purba, Dolog, Panei. Yang manapun tak berarti, asal penuh kasih).

Sebagian sumber menuliskan bahwa hal tersebut disebabkan karena seluruh marga raja-raja Simalungun itu diikat oleh persekutuan adat yang erat oleh karena konsep perkawinan antara raja dengan “puang bolon” (permaisuri) yang adalah puteri raja tetangganya. Seperti raja Tanoh Djawa dengan puang bolon dari Kerajaan Siantar (Damanik), raja Siantar yang puang bolonnya dari PartuananSilappuyang, Raja Panei dari Putri Raja Siantar, Raja Silau dari Putri Raja Raya, Raja Purba dari Putri Raja Siantar dan Silimakuta dari Putri Raja Raya atau Tongging.

Setelah marga-marga dalam suku Simalungun semakin membaur, partuturansemakin ditentukan oleh partongah-jabuan (pernikahan), yang mengakibatkan pembentukan hubungan perkerabatan antara keluarga-keluarga Simalungun.

Kategori partuturan
Partuturan dalam suku Simalungun di bagi ke dalam 3 kategori menurut kedekatan hubungan seseorang, yaitu:

Tutur manorus (langsung)

Perkerabatan yang langsung terkait dengan diri sendiri.

  1. Ompung: orangtua ayah atau ibu, saudara (kakak/adik) dari orangtua         ayah atau ibu
  2. Bapa/Amang: ayah
  3. Inang: ibu
  4. Abang: saudara lelaki yang lahir lebih dulu dari kita.
  5. Anggi: adik lelaki; saudara lelaki yang lahir setelah kita.
  6. Botou: saudara perempuan (baik lebih tua atau lebih muda).
  7. Amboru: saudara perempuan ayah; saudara perempuan pariban ayah; saudara perempuan Mangkela.Bagi wanita: orangtua dari suami kita; amboru dari suami kita; atau mertua dari saudara ipar        perempuan kita.
  8. Mangkela: suami dari saudara perempuan dari ayah
  9. Tulang: saudara lelaki ibu; saudara lelaki pariban ibu; ayah dari besan
  10. Anturang: istri dari tulang; ibu dari besan
  11. Parmaen: istri dari anak; istri dari keponakan; anak perempuan dari saudara perempuan istri; amboru dan mangkela kita memanggil istri kita parmaen
  12. Nasibesan: istri dari saudara (Ipar) lelaki dari istri kita atau saudara istri kita
  13. Hela: suami dari puteri kita; suami dari puteri dari kakak/adik kita
  14. Gawei: hubungan wanita dengan istri saudara lelakinya
  15. Lawei: hubungan laki-laki dengan suami dari saudara perempuannya; panggilan laki-laki terhadap putera amboru; hubungan laki-laki          dengan suami dari puteri amboru (botoubanua).
  16. Botoubanua: puteri amboru; bagi wanita: putera tulang
  17. Pahompu: cucu; anak dari botoubanua; anak pariban
  18. Nono: pahompu dari anak (lelaki)
  19. Nini: cucu dari boru
  20. Sima-sima: anak dari Nono/Nini
  21. Siminik: cucu dari Nono/Nini

Tutur holmouan (kelompok)

Melalui tutur Holmouan ini bisa terlihat bagaimana berjalannya adat Simalungun

  1. Ompung Nini: ayah dari ompung
  2. Ompung Martinodohon: saudara (kakak/adik) dengan ompung
  3. Ompung Doli: ayah kandung dari ayah, kalau nenek perempuan disebut inang tutua
  4. Bapa Tua: saudara lelaki paling tua dari ayah
  5. Bapa Godang: saudara lelaki yang lebih tua dari ayah, di beberapa tempat biasa juga disebut bapa tua
  6. Inang Godang: istri dari bapa godang
  7. Bapa Tongah: saudara lelaki ayah yang lahir dipertengahan (bukan paling tua, bukan paling muda)
  8. Inang Tongah: istri dari bapa tongah
  9. Bapa Gian / Bapa Anggi: saudara lelaki ayah yang lahir paling belakang
  10. Inang Gian / Inang Anggi: istri dari bapa gian/Anggi
  11. Sanina / Sapanganonkon: saudara satu ayah/ibu
  12. Pariban: sebutan bagi orang yang dapat kita jadikan pasangan (suami atau istri) atau adik/kakaknya
  13. Tondong Bolon: pambuatan (orang tua atau saudara laki dari istri/suami) kita
  14. Tondong Pamupus: pambuatan ayah kandung kita
  15. Tondong Mata ni Ari: pambuatan ompung kita
  16. Tondong Mangihut
  17. Anakborujabu: sebagai pimpinan dari semua boru, anak boru jabu dituakan karena bertanggung jawab

Pada tiap acara suka/duka Cita

  1. Panogolan: anak laki/perempuan dari saudara perempuan
  2. Boru Ampuan: hela kandung yang menikahi anak perempuan kandung kita
  3. Anakborumintori: istri/suami dari panogolan
  4. Anakborumangihut: lawei dari botou
  5. Anakborusanina

Tutur natipak (kehormatan)

Tutur natipak digunakan sebagai pengganti nama dari orang yang diajak berbicara sebagai tanda hormat.

  1. Kaha: digunakan pada istri dari saudara laki-laki yang lebih tua. Bagi wanita, kaha digunakan untuk   memanggil suami boru dari kakak ibu.
  2. Nasikaha: digunakan istri kita untuk memanggil saudara laki kita yang lebih tua
  3. Nasianggiku: untuk memanggil istri dari adik
  4. Anggi
  5. Ham: digunakan pada orang yang membesarkan/memelihara kita (orang tua) atau pada orang yang seumur yang belum diketahui hubungannya dengan kita
  6. Handian: serupa penggunaannya dengan ham, tapi memiliki arti yang lebih luas.
  7. Dosan: digunakan tetua terhadap sesama tetua
  8. Anaha: digunakan tetua terhadap anak muda laki
  9. Kakak: digunakan anak perempuan kepada saudara lakinya yang lebih tua
  10. Ambia: Panggilan seorang laki terhadap laki lain yang seumuran
  11. Ho: panggilan bagi orang yang sudah akrab (sakkan) atau pada orang yang derajadnya lebih rendah, kadang digunakan oleh suami pada     istrinya
  12. Hanima: sebutan untuk istri (kasar) atau pada orang yang berderajad lebih rendah dari kita (jamak, lebih dari seorang)
  13. Nasiam: sebutan untuk yang secara kekerabatan berderajad di atas (jamak, lebih dari seorang)
  14. Akkora: sebutan orang tua bagi anak perempuan yang dekat hubungan kekerabatannya
  15. Abang: panggilan pada saudara laki yang lebih tua atau yang berderajad lebih dari kita
  16. Tuan: dulu digunakan untuk memanggil pemimpin huta (kampung), atau pada keturunan Raja
  17. Sibursok: sebutan bagi anak laki yang baru lahir
  18. Sitatap: sebutan bagi anak perempuan yang baru lahir
  19. Awalan Pan/Pang: sebutan bagi seorang Laki yang sudah memiliki Anak, misal anaknya Ucok, maka Ayahnya disebut pan-Ucok/pang-Ucok.
  20. Awalan Nang/Nan: sebutan bagi seorang perempuan yang sudah memiliki anak, misal anaknya Ucok, maka ibunya disebut nan-Ucok/nang-Ucok.